Rabu, 07 Juni 2017

Wiro Sableng: Keris Tumbal Wilayuda (11)

Wiro Sableng: Keris Tumbal Wilayuda

Sultan menjadi kaget. Betapa tidak karena orang yang membawa larinya itu ternyata adalah seorang perempuan! Meski suaranya agak membentak namun kemerduannya tiada sirna. “Pantas badannya berbau harum...” kata Sultan dalam hati. Dan bila dia menyadari bahwa dirinya dikempit dan dibawa lari demikian rupa tentu saja Sultan menjadi malu dan tidak enak. Dia meronta-ronta lagi. Tapi tetap tak berhasil.

Mereka kemudian memasuki sebuah rimba belantara. Di tengah rimba belantara ini terdapat sebuah goa dan ke dalam goa itulah si kerudung biru membawa Sultan. Ternyata di dalam goa tiada beda terangnya dengan udara di luar. Gua ini panjang dan mempunyai beberapa lorong yang bercabang-cabang, dan makin ke dalam makin menurun.

Akhirnya mereka berhenti di satu ruang yang berbentuk kamar empat persegi. Disinilah baru si jubah biru melepaskan dan menurunkan Sultan. Sultan berdiri dan memandang berkeliling.

Di salah satu dinding Sultan membaca sebuah tulisan yang berbunyi GOA DEWI KERUDUNG BIRU, Sultan jadi kaget dan memandang lekat-lekat ke paras si kerudung biru yang hanya sepasang matanya yang bening dan berkilat saja yang kelihatan.

“Jadi saat ini aku berhadapan dengan Dewi Kerudung Biru…?” kata Sultan pelahan. Tapi hatinya agak meragu.

Di dalam ruangan itu terdapat dua buah batu hitam. Dewi Kerudung Biru pergi duduk ke salah satu batu lalu berpaling pada Sultan.

“Silahkan duduk Sultan,” katanya mempersilahkan.

“Terima kasih,” Sultan duduk. “Saudari, kau belum menjawab apakah kau yang selama ini dikenal di dunia persilatan dengan nama julukan Dewi Kerudung Biru…?”

Yang ditanya tertawa merdu berderai laksana taburan mutiara yang berjatuhan ke ubin.

“Itu tak perlu yang kau tanyakan lagi, kau sudah baca apa yang tertulis di dinding itu, bukan?” Dalam berkata begitu sepasang matanya tiada berkesip memandangi paras Sultan.

“Ah kalau begitu sungguh tak terduga pertemuan ini. Terima kasih atas pertolonganmu Dewi Kerudung Biru…” kemudian sambungnya. “Karena kau telah membawa aku ke sini, tentulah kau mempunyai maksud tertentu…”

“Betul” membenarkan Dewi Kerudung Biru. “Aku tahu banyak apa yang telah terjadi dengan dirimu…”

“Terima kasih kalau Dewi telah mau ambil perhatian terhadap diriku. Mohon petunjuk selanjutnya…”

“Kau harus cepat pergi ke Demak dan menemui Sultan Trenggono untuk meminta bantuan. Kembalilah ke Banten dengan membawa sejumlah pasukan...”

“Memang itu sudah menjadi rencanaku Dewi,” kata Sultan pula.

“Ya, tapi pasukan saja tidak cukup. Parit Wulung mempunyai benggolan-benggolan silat golongan hitam yang sakti…”

“Mohon petunjuk dari Dewi…”

“Sebelum pergi kau harus tinggal selama satu hari di sini untuk kuturunkan beberapa ilmu silat…” Sultan gembira sekali. “Tapi,” katanya. “Waktu yang sesingkat itu apakah bisa berhasil baik?!”

“Yang penting dasar-dasarnya, kemudian baru latihannya dan terakhir pelaksanaannya…”

Sultan mengangguk. “Aku haturkan rasa hormat terhadapmu, Dewi. Mulai hari ini kau adalah guruku,” kata Sultan pula.

Dewi Kerudung Biru geleng-gelengkan kepala. “Diriku tak perlu dihormati. Dan kuharap kau jangan salah sangka. Kalau aku wariskan beberapa ilmu kepandaian padamu bukan berarti aku telah menjadi guru dan kau telah menjadi murid…”

“Jadi…?” tanya Sultan heran.

“Semuanya adalah semata-mata untuk menolongmu, Sultan.”

“Terima kasih. Aku tak akan melupakan kebaikanmu ini. Demikian juga dengan rakyat Banten kelak. Cuma, untuk mengenang wajah penolongku, untuk mengukirnya dalam ingatanku, bolehkah aku melihat paras aslimu, Dewi Kerudung Biru…?”

Dewi Kerudung Biru tertawa lagi seperti mutiara jatuh berderai ke lantai. Merdu sekali suara itu membuat Sultan semakin tambah ingin untuk melihat wajah yang ada dibalik kerudung itu.

Namun suara tertawa yang merdu itu segera lenyap ketika di mulut gua terdengar suara ribut-ribut.

“Pasti perempuan itu telah membawa Sultan ke sini! Ayo kita selidiki ke dalam!”
Dan sesaat kemudian empat sosok tubuh berjubah merah dan berkerudung merah muncul di ruangan itu. Sultan terkejut sedang Dewi Kerudung Biru mendengus di balik kerudungnya.

Salah seorang dari anggota Iblis Pencabut Sukma berseru dan menunjuk ke muka. “Lihat! Tidak salah keterangan Wakil Ketua kita Sultan bersama dia!”

Anggota Iblis Pencabut Sukma yang lain, yaitu yang berbadan tinggi langsing melangkah ke muka. “Perempuan laknat! Lekas serahkan rnanusia itu pada kami!”

“He… he… berani memaki berani mampus kunyuk kerudung merah!” kata Dewi Kerudung Biru pula.

“Betina edan, kau andalkan apakah berani berkata demikian?!” membentak si tinggi langsing. “Sebaiknya sebutkan nama masing-masing kalian! Aku tidak biasa membunuh kroco­kroco tanpa tahu namanya!”

Si tinggi langsing tertawa hambar. Sambil mendongak dan tepuk-tepuk dada dia berkata. “Namaku Siralaya. Gelarku Tangan Perenggut Jiwa…!”

“Hem..bagus… bagus. Gelaranmu boleh juga. Tapi aku anya apakah kau akan maju seorang diri atau berempat sekaligus?!”

Merahlah muka Tangan Perenggut Jiwa.

“Perempuan sedeng, sambut seranganku ini!”

Tangan Perenggut Jiwa pukulkan tangan kanannya. Berbarengan dengan itu Dewi Kerudung Biru dorongkan pula tangan kirinya ke depan. Si jangkung langsing Tangan Perenggut Jiwa terkejut ketika bagaimana angin pukulannya kena didorong oleh angin pukulan lawan sehingga membalik menyerangnya! Cepat-cepat dia menghindar ke samping.

“Siralaya, kau minggirlah. Biar aku yang selesaikan dajal betina ini!” Anggota Iblis Pencabut Sukma yang kedua melangkah ke muka.

“Sebutkan namamu!” bentak Dewi Kerudung Biru.

“Namaku tidak perlu. Tapi gelarku adalah Si Penggoncang Langit!”

“Ho… ooo… gelarmu keliwatan sekali sehingga tidak cocok dengan tubuhmu yang kontet itu! Bagusnya kau pakai gelar Kodok Buduk!” mengejek Dewi Kerudung Biru.

Mulut Si Penggoncang Langit berkemik. Sekali kedua tangannya bergerak maka dua gelombang angin yang menggetarkan ruangan itu melesat ke arah Dewi Kerudung Biru.

Hebatnya, sang Dewi yang saat itu masih tetap duduk di atas batu keluarkan tertawa menghina dan kebutkan tangan kanannya. Maka runtuhlah angin pukulan Si Penggoncang Langit!

Penasaran sekali anggota Perkompulan Iblis Pencabut Sukma ini melompat ke muka. Dua tangan terpentang lebar dan bergerak bersamaan dalam satu gerakan yang sukar dilihat oleh mata!

“Manusia busuk macam kau tidak pantas dekat-dekat padaku!” bentak Dewi Kerudung Biru. Tangan kanannya memukul. Si Penggoncang Langit mencelat empat tombak terguling di tanah, mengeluarkan suara seperti orang muntah, tapi yang keluar dari mulutnya adalah semburan darah segar!

Dalam keadaan begini Si Penggoncang Langit segera keruk saku jubah merahnya, keluarkan sebuah pil, menelannya dengan cepat lalu bersemedi pula dengan cepat dalam cara yang aneh yaitu kepala ke bawah kaki ke atas!

Melihat dua kawannya dibikin kalah mentah-mentah maka majulah anggota Perkumpulan Iblis Pencabut Sukma yang ketiga. Manusia ini berbadan gemuk.

“Dewi Kerudung Biru, aku tak akan kasih tahu nama juga tak perlu sebutkan gelaranku padamu. Tapi jika kau berpemandangan dan berpengalaman luas lihat seranganku ini!” Si gemuk ini menutup kata-katanya dengan gerakkan dua tangannya. Maka enam pisau terbang merah melayang ke arah enam bagian tubuh. Dewi Kerudung Biru! Diam-diam Sultan terkejut melihat kehebatan serangan pisau ini. Dia khawatir kalau Dewi Kerudung Biru tak sanggup mengelakkan keenam pisau itu sekaligus!

Tapi anehnya yang diserang ganda tertawa semerdu perindu. Pisau terbang yang pertama ditangkapnya dengan tangan kanan. Kemudian senjata ini dipergunakannya untuk menangkis lima pisau terbang lainnya sehingga pisau yang di tangan maupun yang ditangkisnya patah dua dan bermentalan!

Terbeliaklah mata keempat anggota Iblis Pencabut Sukma itu. Lebih-lebih Si Pisau Terbang. Selama hidup baru kali ini dia melihat serangan pisau-pisau terbangnya dihancurkan demikian rupa! Dan dalam terkejutnya itu dia melihat Dewi Kerudung Biru lemparkan kuntungan pisau kearahnya. Cepat-cepat Si Pisau Terbang berkelit tapi luput! Kuntungan pisau masih sempat menyambar telinga kirinya. Dan putuslah daun telinga laki-laki itu! Senjata makan tuan! Darah berlelehan. Dewi Kerudung Biru tertawa cekikikan!

Kalap sekali maka berserulah Si Pisau Terbang. “Kawan-kawan mari kita kermus dajal betina ini!”

Maka menyerbulah keempat anggota Perkumpulan Iblis Pencabut Sukma itu. Melihat sang Dewi dikeroyok begitu rupa Sultan Hasanuddin tak tinggal diam. Dia menerjang ke muka dan lancarkan satu serangan cepat ke arah Tangan Perenggut Jiwa. Namun disaat itu Dewi Kerudung Biru menyibakkan badannya kesamping dengan berkata. “Sultan, kau tenang-tenang sajalah. Tak perlu susah-susah mengotorkan diri terhadap kroco-kroco bau tengik ini!”

Sultan merasa tidak senang. Walau bagaimanapun saktinya Si Kerudung Biru namun pengeroyokan curang demikian rupa bertentangan dengan hati kesatrianya. Untuk kali kedua dia hendak menyerbu kembali. Namun disaat itu, terdengar jeritan Si Penggoncang Langit. Tubuhnya mencelat ke atas ruangan batu. Kepalanya hancur. Belum lagi tubuh Si Penggoncang Langit sampai ke lantai maka terdengar pekik anggota Perkumpulan Iblis Pencabut Sukma yang kedua. Tulang dadanya melesak ke dalam, iga-iganya putus!

Si Pisau Terbang dan Tangan Perenggut Jiwa mengamuk habis-habisan. Dua puluh jurus berlalu sangat cepat. Dalam dua puluh jurus itu keduanya terus menerus mendesak Dewi Kerudung Biru dengan hebat. Ruangan bergoncang laksana dilanda lindu! Tiba-tiba Dewi Kerudung Biru melengking keras. “Iblis-iblis bau kentut! Minggatlah ke neraka!”

Sepasang tangan sang Dewi yang halus tapi mengandung hawa kematian yang dahsyat membagi serangan dalam jurus dahsyat bernama “sepasang tangan menebar maut”.

Si Pisau Terbang dan Tangan Perenggut Jiwa tiada kesempatan lagi untuk mengelak. Menangkis mereka tiada punya nyali. Menghadapi maut di depan mata ini maka menjeritlah keduanya!

Namun disaat itu pula dari luar terdengar suara menggeledek. “Manusia yang berani menghina anggota Perkumpulan adalah korbanku yang kedua ratus!” Begitu suara habis maka dua larik sinar merah yang panas menyembur ke arah Dewi Kerudung Biru!

~ 11 ~

SULTAN melompat ke samping untuk hindarkan sambaran sinar merah sedang Dewi Kerudung Biru sebaliknya malah pentang kedua tangan dan mendorong ke muka. Pertemuan yang dahsyat dari dua aliran pukulan menimbulkan goncangan yang hebat laksana dunia ini mau kiamat!

Dewi Kerudung Biru berdiri tergontai seketika sedang lawan yang lepaskan pukulan tadi, yang saat itu hendak masuk ke dalam goa, terdorong kembali keluar mulut goa kena diterpa angin pukulan Dewi Kerudung Biru!

Sesaat kemudian ketika manusia yang di luar goa itu masuk ke dalam ternyata dia adalah Wakil Ketua Perkumpulan Iblis Pencabut Sukma. Di belakangnya menyusul satu lusin anggota lainnya.

Dengan marah, Wakil Ketua Iblis Pencabut Sukma itu membentak. “Pisau Terbang dan Tangan Perenggut Jiwa, kalian memalukan saja tidak sanggup menghadapi betina galak ini. Biar aku yang jinakkan dia!”

Habis berkata begitu maka Iblis Pencabut Sukma segera lancarkan jurus “menendang langit menjungkir awan”! Tidak sampai di situ saja maka dia susul serangan itu dengan taburan pukulan kipas merah! Betul-betul dua jurus yang sangat menggetarkan dan luar biasa!

Dewi Kerudung Biru berkelebat cepat. Mulutnya terbuka.

“Huaaah…!”

Dari mulut sang Dewi menyembur sinar biru yang dahsyat.

Baca lanjutannya: 
Wiro Sableng: Keris Tumbal Wilayuda (12)

Mari membaca, mari belajar, mari menjadi pintar.